Assalamu'alaikum Wr. Wb.

Selamat datang di wapsite
Ibnu Mahdi Al 'Uraydhi Al Bantani

"Laa quwwata illa bil jama'ah.. Laa jama'ah illa bil imaamah.. Laa imaamah illa bil qur'an"

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM

Birnis IS

Biografi Ulama Nusantara

KH Muhammad Dimyathi bin Muhammad Amin, Cadasari Al Bantani

Biografi Ulama Nusantara

K.H. Muhammad Dimyathi bin K.H. Muhammad Amin Al-Bantani, atau dikenal dengan Abuya Dimyathi atau Mbah Dim (lahir tahun 1925 - meninggal pada tanggal 3 Oktober 2003) adalah seorang ulama Banten kharismatik yang juga dikenal sebagai sufi. Dia berperan sebagai pembimbing para murid dalam menjalani dunia tasawuf. Abuya lahir sekitar tahun 1925 dari pasangan H. Amin dan Hj.Ruqayah. Dia dikenal sangat haus akan ilmu. Karena itu, ia belajar ilmu agama pada banyak pesantren, mulai dari Pesantren Cadasari, Kadupeseng, Pandeglang, Plamunan hingga Plered, Cirebon. Semasa hidupnya, Abuya Dimyathi dikenal sebagai gurunya dari para guru dan kyainya dari para kyai, sehingga tak berlebihan kalau disebut sebagai ulama Khas al-Khas atau rasikhah. Ulama yang sikapnya sehari-hari merupakan cerminan dari ilmu yang dikuasainya. Masyarakat Banten menjulukinya juga sebagai pakunya daerah Banten, di samping sebagai pakunya Negara Indonesia. Abuya adalah seorang qurra’ dengan lidah yang fasih. Wiridan al-Qur’an sudah istiqamah lebih dari 40 tahun. Kalau salat Tarawih di bulan puasa, tidak turun untuk sahur, kecuali setelah mengkhatamkan al-Qur’an dalam salat. Abuya Dimyathi dikenal sosok ulama yang cukup sempurna dalam menjalankan perintah agama. Dia bukan saja mengajarkan ilmu syariah, tetapi juga menjalankan kehidupan sufistik. Tarekat yang dianutnya adalah Naqsabandiyah Qodiriyyah. Dalam buku Tiga Guru Sufi Tanah Jawa karya H. Murtadho Hadi, Abuya Dimyathi digolongkan bersama Syekh Muslih bin Abdurrahman al-Maraqi (Mranggen, Demak) dan Syekh Romli Tamim (Rejoso, Jombang) sebagai tiga ulama sufi berpengaruh di Jawa. Bahkan, dalam buku Manaqib Abuya Cidahu (Dalam Pesona Langkah di Dua Alam), Abuya yang juga keturunan Sultan Maulana Hasanuddin dan Syarif Hidayatullah ini dikenal sebagai wali qutub. Sebagai seorang sufi, Abuya mengajarkan jalan spiritual yang unik, yaitu “tarekat ngaji”. Dia secara tegas menyeru,”Thariqah aing mah ngaji” (Jalan saya adalah ngaji). Abuya Dimyathi meninggal pada malam Jumat pahing, 3 Oktober 2003 (7 Sya’ban 1424 H) sekitar pukul 03.00 WIB di Cidahu, Cadasari, Pandeglang, Banten.

Back to posts
Comments:

Post a comment


Download Aplikasi Hp

Terjemah Al Qur'an 1
Terjemah Al Qur'an 2

Download Ebook Islami

Terjemah Kitab Ihyaul Mayyit
Kitab Matan Jurumiyyah
Terjemah Kitab Safinatun Najah
Kitab Najhul Balaghah
Terjemah Kitab Riyadus Shalihin
Terjemah Kitab Uquudulujain
Terjemah Kitab Minah Assaniyah
Ilmu Tajwid Digital
Kalender Hijriyah Sepanjang Masa
Laa Tahzan
Kisah Wali Songo
Kisah Nabi Muhammad SAW

Download Ebook Cerita Rakyat Nusantara
Cerita Rakyat Nusantara 1
Cerita Rakyat Nusantara 2
Cerita Rakyat Nusantara 3
Cerita Rakyat Nusantara 4
Cerita Rakyat Nusantara 5
Cerita Rakyat Nusantara 6

Ke Halaman Awal
Foto Ulama Nusantara
Kumpulan Shalawat
Majmu Al Uraydhiyyah
Kajian Kitab Al Hikam

My Links
Majelis Rasulullah SAW
Pesantren Virtual
Mentari Nusantara

1
406645

Dapatkan Usaha Online Tanpa Modal paling spektakuler !!

Find us on Facebook
Follow us on Twitter

Digie Club, Social Network Indonesia + peluang usaha digital asli karya anak bangsa !!!

Mau uang Rp. 10.000,00 tiap ajak teman jd member dan bisa share link download ?!?!?

Mau jual pulsa atau buka counter, bingung daftar kemana....???

Hak Cipta dilindungi oleh Allah SWT